Langsung ke konten utama

Membuka Serat Dharmogandul ( bag.1 )



Setelah pemberontakan Pasukan Demak menyerang Keraton Majapahit,
Raden fatah yang telah di nobatkan oleh Para Sunan dan Bupati sebagai Raja
dengan gelar Senapati Jimbuningrat, atau
Sultan Syah ‘Alam Akbar Siru’llah Kalifatu’rrasul
Amiri’lmukminin Tajudi’l’Abdu’lhamid Kak,
atau Sultan Adi Surya ‘Alam, ing Bintara.


di ceritakan dalam Serat Darmogandul ,
datang menghadap kepada Nyai Ageng Ampel,
sebagai neneknya yang masih memiliki pengaruh,
karena Raden fatah menikah dengan cucu Sunan Ampel.
Selain sebagai istri Sunan Ampel, Nyai ageng adalah
wanita bangsawan jawa, masih dalam garis
keluarga keraton Majapahit yang memeluk islam.
Sunan Ampel adalah pensehat keluarga keraton majapahit
yang beragama islam sekaligus pemimpin sangga wali
atau pemimpin ulama islam di seluruh wilayah majapahit.

Silahkan anda simak,
saya sertakan bahasa jawanya dan terjemahannya dalam bahasa Indonesia
agar maknanya bisa ditangkap untuk para pembaca.


Sang Prabu Jimbuningrat satêkane ing Ngampel, banjur ngabekti Nyai Ageng, para Sunan sarta para Bupati gênti-gênti padha ngaturake sêmbah mênyang Nyai Agêng. Prabu Jimbuningrat matur yen mêntas mbêdhah Majapahit, ngaturake lolose ingkang rama sarta Raden Gugur, ngaturake patine Patih ing Majapahit lan matur yen panjênêngane wis madêg Nata mêngku tanah Jawa, dene jêjuluke: Senapati Jimbun, sarta Panêmbahan Palembang, ênggone sowan mênyang Ngampel iku, prêlu nyuwun idi, têtêpa jumênêng Nata nganti run-tumurun aja ana kang nyêlani.

Sang prabu jimbuningrat ( Sultan Fatah - demak ) ketika datang di Ampel,
lalu menghaturkan hormat kepada Nyai Ageng ( Istri Sunan Ampel )
di ikuti oleh para sunan dan para Bupati.
Prabu Jimbuningrat memberitakan telah selesai menghancurkan majapahit,
memberitahu lolosnya Sang Ayah dan Raden Gugur,
memberitahu meninggalnya Patih Majapahit dan memberitahukan
bahwa dirinya telah resmi jadi Raja di Tanah Jawa, dengan gelar : Senopati Jimbun,
dan Panembahan Palembang,
tujuannya datang ke Ampel adalah untuk minta restu agar tetap menjadi Raja
sampai anak turunnya jangan ada yang mengganggu.

Nyai Agêng Ngampel sawise mirêng ature Prabu Jimbun, banjur muwun sarta ngrangkul Sang Prabu, Nyai Agêng ing batos karaos-raos, mangkene pangudaraosing panggalih: “Putuku, kowe dosa têlung prakara, mungsuh Ratu tur sudarmane, sarta kang aweh kamukten ing dunya, têka dirusak kang tanpa prakara, yen ngelingi kasaeane uwa Prabu Brawijaya, para ngulama padha diparingi panggonan kang wis anggawa pamêtu minangka dadi pangane, sarta padha diuja sakarêpe, wong pancene rak sêmbah nuwun bangêt, wusana banjur diwalês ala, seda utawa sugênge ora ana kang wêruh”.

Nyai ageng Ampel setelah mendengar perkataan Prabu Jimbun,
lalu mendekat dan merangkul Sang Prabu, Nyai ageng batinnya terasa sedih,
lalu menyatakan isi hatinya " cucuku , kamu telah berdosa tiga hal,
melawan Raja sekaligus Ayahmu, dan yang memberi jabatan di dunia,
kamu datang merusak tanpa alasan,
kalau mengingat kebaikan paman Prabu Brawijaya,
Para ulama di beri wilayah yang bisa menjadi sumber mencari makan,
dan dipersilahkan menyebarkan agama islam semaunya,
memang manusia tidak tahu berterima kasih,
malah membalas dengan perbuatan tercela,
sekarang mati atau hidupnya Sang Prabu Brawijaya tidak ada yang tahu "


Nyai Agêng banjur ndangu Sang Prabu, pangandikane: “Êngger! aku arêp takon mênyang kowe, kandhaa satêmêne, bapakmu tênan kuwi sapa? Sapa kang ngangkat kowe dadi Ratu tanah Jawa lan sapa kang ngideni kowe? Apa sababe dene kowe syikara kang tanpa dosa?” Sang Prabu banjur matur, yen Prabu Brawijaya iku jarene ramane têmênan. Kang ngangkat sarirane dadi Ratu mêngku tanah Jawa iku para Bupati pasisir kabeh. Kang ngideni para Sunan. Mulane nagara Majapahit dirusak, amarga Sang Prabu Brawijaya ora karsa salin agama Islam, isih ngagêm agama kapir kupur, Buddha kawak dhawuk kaya kuwuk.


Nyai ageng lalu memberitahu Sang Prabu Jimbun ,
dia mengatakan " anakku ! aku mau bertanya kepadamu , bicaralah jujur,
siapa ayahmu sesungguhnya ?
siapa yang mengangkat kamu menjadi Raja di Tanah Jawa
dan Siapa yang memberi Restu kepadamu ?
apa alasannya kamu membunuh yang tanpa dosa ? Sang Prabu Jimbun lalu berkata,
kalau Prabu Brawijaya itu katanya sungguh ayahnya.
Yang mengangkat dirinya menjadi Raja penguasa tanah Jawa itu para Bupati daerah pesisir.
yang memberi restu adalah para Sunan.
Makanya negara majapahit di rusak,
karena Sang Prabu Brawijaya tidak mau berganti agama islam ,
masih memegang agama orang kafir sesat,
yaitu Agama Budha leluhur jelek seperti Monyet.


Nyai Agêng barêng mirêng ature Prabu Jimbun, banjur njêrit ngrangkul Sang Prabu karo ngandika: “Êngger! kowe wêruha, kowe iku dosa têlung prakara, mêsthi kêsiku ing Gusti Allah. Kowe wani mungsuh Ratu tur wong tuwamu dhewe, sarta sing aweh nugraha marang kowe, dene kowe kok wani ngrusak kang tanpa dosa. Anane Islam lan kapir sapa kang gawe, kajaba mung siji Gusti Allah piyambak. Wong ganti agama iku ora kêna dipêksa yen durung mêtu saka karêpe dhewe. Wong kang nyungkêmi agamane nganti mati isih nggoceki tekade iku utama. Yen Gusti Allah wis marêngake, ora susah ngango dikon, wis mêsthi salin dhewe ngrasuk agama Islam.

Nyai ageng setelah mendengar jawaban Prabu Jimbun,
lalu menjerit merangkul Sang Prabu sambil berkata : " anakku ! ketahuilah olehmu, kamu telah berbuat dosa tiga hal,
pasti akan mendapat Teguran dari Gusti Allah.
Kamu berani melawan Raja dan Orangtuamu sendiri,
dan yang memberi Anugrah kekuasaan kepadamu, lalu kamu kok berani menyakiti orang yang tidak bersalah.
Adanya Islam dan Kafir siapa yang menciptakan , tidak lain adalah Allah sendiri.
Orang berganti agama itu tidak bisa dipaksa kalau belum karena keinginannya sendiri,
Manusia yang memegangi agamanya sampai meninggal , masih mempertahankan keyakinannya,itu mulia.
Kalau Gusti Allah sudah berkehendak, tidak usah di suruh, pasti sudah berganti agama islam.


Gusti Allah kang sipat rahman, ora dhawuh lan ora malangi marang wong kang salin agama. Kabeh iki sasênênge dhewe-dhewe. Gusti Allah ora niksa wong kapir kang ora luput, sarta ora paring ganjaran marang wong Islam kang tumindak ora bênêr, mung bênêr karo lupute sing diadili nganggo têtêping adil, lalar-lulurên asalmu, ibumu Putri Cêmpa nyêmbah pikkong, wujud dluwang utawa rêja watu. Kowe ora kêna sêngit mênyang wong kang agama Buddha, tandha mripatmu iku lapisan, mula blero pandêlêngmu, ora ngrêti marang kang bênêr lan kang luput, jarene anake Sang Prabu, têka kolu marang bapa, kêduga ngrusak ora nganggo prakara, beda matane wong Jawa, Jawa Jawi ngrêti matane mung siji, dadi wêruh ing bênêr lan luput, wêruh kang bêcik lan kang ala, mêsthi wêdi mênyang bapa, kapindhone Ratu lan kang aweh nugraha, iku wajib dibêkteni. Eklasing ati bêkti bapa, ora bêkti wong kapir, amarga wis wajibe manusa bêkti marang wong tuwane.


Gusti Allah memiliki sifat Rachman,
tidak menyuruh dan tidak menghalangi manusia yang mau berganti agama.
Semua itu tergantung pilihan manusia itu sendiri.
Gusti allah tidak langsung menyiksa orang kafir yang salah ,
serta tidak langsung memberi hukuman kepada
orang islam yang bertindak salah.
hanya benar dan salahnya yang di timbang secara adil.
coba telusuri asal usulmu,
Ibumu Putri Cempa menyembah Pikkong,
yang berwujud lukisan kertas atau patung dari batu.

Kamu tidak boleh benci kepada orang yang beragama Budha,
itu pertanda pandangan matamu masih tertutup lapisan,
makanya penglihatanmu menjadi tidak jelas.
tidak mengerti mana yang salah dan mana yang benar.

Katanya Anak Prabu Brawijaya,
kok kejam terhadap ayah sendiri,
telah menyakiti tanpa alasan.
beda sekali dengan cara pandang orang jawa.
Orang Jawa yang mengerti jawanya pandangannya satu.
jadi mengerti mana yang benar dan salah,
tahu yang baik dan yang buruk,
pasti hormat kepada ayah,
apalagi dia Raja dan telah memberimu pangkat,
itu wajib di hormati.
Hatimu harus iklas mengabdi kepada ayah,
tidak berbakti kepada orang kafir,
karena sudah kewajiban manusia berbakti kepada orangtuanya.

Kowe tak-dongengi, wong Agung Kuparman, iku agamane Islam, duwe maratuwa kapir, maratuwane gêthing marang wong Agung amarga seje agama, maratuwane tansah golek sraya bisane mantune mati, ewadene Wong Agung tansah wêdi- asih lang ngaji-aji, amarga iku wong tuwane, dadi ora dielingi kapire, nanging kang dielingi wong tuwane, mula Wong Agung iya ngaji-aji marang maratuwane. Iya iku êngger, kang diarani wong linuwih, ora kaya tekadmu, bapa disiya-siya, dupeh kapir Budha ora gêlêm ganti agama, iku dudu padon. Lan aku arêp takon, apa kowe wis matur marang wong tuwamu, kok-aturi salin agama? nagarane kok nganti kok-rusak iku kapriye?

kamu saya ceritakan, Pejabat Kuparman ,
itu agamanya islam, punya mertua kafir.
mertuanya tidak suka kepada nya karena
Pejabat Kuparman lain agama,
mertuanya selalu mencari cara agar menantunya mati,
namun begitu Pejabat Kuparman selalu takut ,
cinta dan menghormati, karena itu orang tuanya,
jadi tidak diingat kafirnya, tapi yang diingat orangtuanya,
makanya pejabat kuparman sangat menghormati mertuanya.
itulah nak , yang disebut manusia hebat,
tidak seperti perilakumu,
ayah sendiri di sia sia
karena beragama budha dan tidak mau berganti agama islam,
itu bukan alasan.
dan aku mau bertanya,
apa kamu sudah berbicara kepada orangtuamu ,
kamu bujuk untuk berganti agama ?
negaranya kok sampai kamu rusak, itu bagaimana ?


Prabu Jimbun matur, yen durung ngaturi salin agama, têkane Majapahit banjur ngêpung nagara bae.

Prabu Jimbun menjawab,
belum membujuk ayahnya untuk berganti agama,
kedatangannya di majapahit langsung mengepung kerajaan.

bersambung ke
Membuka Serat Dharmogandul ( bag.2 )

salam,
edy pekalongan

Komentar

Postingan populer dari blog ini

cerita memberi japamala

sudah satu tahun lebih saya tidak memakai japamala / butiran manik manik untuk membantu menghitung dalam mengulang ulang mantra. ini karena sebuah keadaan, yaitu ceritanya satu tahun yang lalu. seorang kerabat dari jalur buyut saya. yang sering datang untuk berkonsultasi ke rumah karena berbagai masalah kesehatan yang beruntun. dia seorang wanita seumuran dengan ibu saya. wanita ini sering mendapat serangan batin / black majic . kenapa saya katakan demikian. karena saya mendampingi dia ketika ada masalah sejak tahun 2009. dari ketika dia sakit2-an selama 3 tahun dan tidak ada perubahan. saat ini kondisinya sehat pulih seperti sedia kala. hanya sering mendapat gangguan serangan black majic. maka karena kasihan, tahun lalu saya memberikan japamala / tasbih kayu saya kepada dia. sekaligus saya mengajari dia untuk membaca mantra " om mani padme hum " dan saya beri inisiasi " bodhisatva avalokitesvara " perlu anda ketahui , keluarga kami orang islam jawa. menarik

ebook OSHO : TUhan sudah Mati

OSHO dalam 2 minggu ini saya menterjemahkan beberapa lembar ceramah OSHO  di tahun 1989. Ceramah ini sangat kontroversial , hanya 15 halaman yang saya terjemahkan. itupun cukup membuat saya berdebar debar, apakah nanti yang membacanya sudah siap . padahal ceramah ini disampaikan sudah 20 tahun yang lalu. peradaban manusia sudah mundur, ceramah ini akan membuktikan apa yang saya katakan bahwa mayoritas manusia indonesia saat ini memiliki pemahaman agama yang mundur dari leluhurnya. mereka bersikap lebih fanatik dan kehilangan toleransi terhadap orang yang berbeda. dimasa awal kemerdekaan Indonesia. komunis di terima baik di negeri ini . karena paham komunis ikut serta dalam mendirikan negara ini. anehnya saat ini , ajaran komunis di larang . ajaran kepercayaan leluhur di larang . negeri ini sudah rusak oleh perilaku moral pejabatnya yang rendah . semoga dengan terjemahan kecil dari sekelumit ceramah OSHO , yang jika mau di terjemahkan semua , bisa ratusan lembar untuk satu te

Mendalami OSHO

Beberapa bulan terakhir saya mulai lagi mendalami berbagai ajaran yg di sampaikan osho. Terutama yg berkaitan dengan yoga dan peningkatan kesadaran manusia. Banyak hal hal yg saya temukan dalam perjalanan beberapa tahun terakir sudah disampaikan osho dalam catatan ceramah ceramahnya yg saya baca dalam bahasa inggris. Betul apa yg disampaikan oleh sesepuh hindu jawa dari solo tahun 1980 an bahwa osho adalah salah satu guru tantra terbesar abad 20. Dan pengajarannya modern sehingga sampai detik ini banyak hal yang masih sangat relevan. Sudah 20 tahun tapi untuk rata2 warga indonesia sepertinya belum siap mencerna ajarannya. Kecuali generasi muda intelektual yg modern, mereka akan bisa memahami ajaran osho jika dibimbing seseorang yg paham karena praktik. Metode meditasi dinamis milik osho bertujuan untuk katarsis / memurnikan seseorang dari doktrin ajaran samawi. Doktrin dan kekangan ajaran kristen untuk generasi muda dan tua di barat berhasil di murnikan oleh osho pada tahun