Langsung ke konten utama

Menjaga Raga

amit amit ngaliman salam
# Menjaga Raga

manusia hidup di bumi membutuhkan raga yang sehat untuk mendukung aktivitasnya. jika raganya sakit maka segala aktivitasnya akan terhambat. dalam bekerjasama dengan raga atau badan , saya menggunakan 3 prinsip sederhana.

satu : # Tepo Salira

jika mata saya sudah lelah dan mengantuk, maka saya harus melakukan " tepo salira " yaitu toleransi , berusaha menjaga hubungan baik agar tidak menyakiti diri sendiri dan orang lain. dengan menghentikan aktivitas dan memulai untuk tidur.

walopun kadang ada orang memaksakan diri , tapi tubuh tetap punya batas maksimal. jika batas toleransi tubuh ini sudah maksimal, maka harus di istirahatkan. jika ini di langgar maka hanya akan membuat kekacauan pada tubuh kita sendiri.

misal , mengantuk tapi memaksakan diri menyetir mobil. maka bisa menimbulkan resiko buruk. atau perut sudah kelaparan , tapi tetap memaksakan mengerjakan tugas. jika dilakukan terus menerus tanpa memperhatikan kebutuhan mengisi perut . maka akan timbul kekacauan dan masalah di kemudian hari.

sikap tepo salira terhadap tubuh kita sendiri , itu akan menghindarkan tubuh dari resiko terkena masalah. untuk mempraktikan tepo saliro / toleransi ini , kita perlu prinsip moral untuk menjaga diri.

kedua : # nanding salira

nanding salira adalah bekerja sama dengan tubuh kita sendiri , menantangnya , melatihnya sampai batas maksimal . prinsip ini di gunakan dalam belajar atau berkarya. misal jika kita ingin menguasai suatu ketrampilan menulis huruf, maka dulu kita melatih tangan kita untuk menulis huruf berulang ulang, sampai jari tangan tidak kaku dan lancar menulis. butuh waktu sampe satu tahun lebih.

jika kita belajar mengetik , maka kita harus melatih jari2 tangan kita untuk sering berlatih sampai mahir.

nanding salira , juga dipakai jika kita belajar naik sepeda. kita melatih tubuh kita sampai punya keseimbangan dan mahir. diperlukan banyak latihan.

atau saat orang punya masalah , pintu gerbang rumah di kunci. dan yg jaga ketiduran. satu satunya cara adalah melompati tembok 1, 5 meter. maka kita harus nanding salira . berusaha melompatinya. agar tercapai tujuan.

jika kita punya masalah bau badan, maka kita harus belajar nanding saliro. rajin mandi dan minum jamu penghilang bau badan.

nanding saliro adalah memecahkan persoalan yang dihadapi oleh tubuh kita, agar bisa mendapat hasil yang kita inginkan. Diet termasuk di dalamnya. bangun pagi termasuk di dalamnya.

untuk mempraktikan nanding saliro kita perlu disiplin , pengetahuan, peralatan dan strategi.

ketiga : # Mulat salira

mulat salira adalah introspeksi diri. dalam hubungannya dengan badan kita.
misalahnya kita mengalami masalah buang air besar tidak lancar. maka kita harus introspeksi diri , apakah penyebabnya. apa pola makan kita yang keliru. sampe ketemu akar persoalannya. lalu di cari solusinya. kemudian di perbaiki.

kalo masalah tubuh kita kena penyakit maag , tidak sembuh sembuh. maka kita harus mulat salira , kenapa ini terjadi. apa penyebabnya. sampe ketemu akar masalahnya. dan solusinya. kemudian di perbaiki.

kalo kita terpeleset kulit pisang di lantai. lalu kaki terkilir. maka kita harus melakukan mulat salira. apa penyebabnya . ternyata kurang konsentrasi dan terlena berjalan sambil facebookan dan telinga memakai earphone mendengarkan musik , sehingga tidak waspada. solusinya membetulkan kaki yang terkilir dan besok lagi lebih berhati hati.

mulat salira dipraktekan perlu keberanian, kejujuran dan kemauan bercermin kedalam diri , bahkan berani mengaku salah dan memperbaiki diri.

jika prinsip tepo saliro , nanding saliro , mulat saliro ini sudah dipraktekan dalam berhubungan dengan raga kita sendiri. maka bisa mulai di terapkan pada pikiran dan perasaan kita sendiri.

lalu berlanjut
di terapkan dalam berhubungan dengan orang lain. karena orang lain juga punya badan , pikiran dan perasaan. dalam hubungan sesama manusia.

jika timbul konflik atau masalah dengan manusia lain , maka kita telusuri saja dengan 3 prinsip tadi.

kalo sudah bisa melakukannya , bisa di perluas dalam hubungan manusia dengan alam / lingkungan perkotaan , pulau.

penyakit badan , penyakit masyarakat , kerusakan alam. itu semua bisa ditelusuri sebabnya dari 3 prinsip tadi.

seandainya manusia mau mulai menerapkan 3 prinsip ini yaitu tepo saliro , nanding saliro, mulat saliro pada dirinya sendiri. maka banyak konflik tidak perlu terjadi dalam tingkat individu, organisasi, masyarakat, negara , dunia.

jika masing2 orang sudah menerapkannya maka banyak kerusakan lingkungan / alam tidak perlu terjadi dimulai pada tingkat hunian rumah, persawahan, perkebunan , perkotaan, hutan , pulau , benua, sampe tingkat planet bumi .

3 prinsip sederhana ini sekarang tidak lagi diajarkan di sekolah, karena keterputusan wawasan dan pandangan hidup yang berubah sehingga muncul sekat dengan budayanya sendiri. ini ya salah orang jawa sendiri. bukan salah siapa siapa.

karena sudah ada nilai moral yang lebih modern. sudah ada pelajaran agama. jadi kearifan warisan nenak moyang sendiri banyak yang dilupakan, lalu hilang. terlebih karena sudah ada ilmu modern seperti teori psikologi, teori ekologi , teori sosiologi yang lebih canggih. katanya demikian.

sebuah budaya lahir dari proses jaman, pengalaman hidup sebuah masyarakat selama ratusan tahun lalu mencapai sebuah kesimpulan dan dipakai sebagai pedoman tata nilai moral. ini bukan budaya instan karena bukan mie instan.

termasuk 3 prinsip ini. yang berpusat pada manusia dan cara manusia mengolah dan mengendalikan dirinya sendiri. tidak berusaha mengendalikan hal hal yang besar. cukup diri sendiri saja. tapi jika dilakukan oleh banyak manusia. maka efek sampingnya bisa meluas dan mengagetkan banyak pihak.

dengan 3 prinsip ini, maka banyak pelanggaran lalu lintas tidak perlu terjadi. banyak pelanggaran hukum tidak perlu terjadi. karena kendali diri ada di dalam setiap individu , bukan individu dibiarkan liar lalu hukum sosial mengendalikan.

nampaknya saya harus " mulat saliro" dan mengakhiri tulisan ini.
terima kasih.

salam,
edy pekalongan
 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

cerita memberi japamala

sudah satu tahun lebih saya tidak memakai japamala / butiran manik manik untuk membantu menghitung dalam mengulang ulang mantra. ini karena sebuah keadaan, yaitu ceritanya satu tahun yang lalu. seorang kerabat dari jalur buyut saya. yang sering datang untuk berkonsultasi ke rumah karena berbagai masalah kesehatan yang beruntun. dia seorang wanita seumuran dengan ibu saya. wanita ini sering mendapat serangan batin / black majic . kenapa saya katakan demikian. karena saya mendampingi dia ketika ada masalah sejak tahun 2009. dari ketika dia sakit2-an selama 3 tahun dan tidak ada perubahan. saat ini kondisinya sehat pulih seperti sedia kala. hanya sering mendapat gangguan serangan black majic. maka karena kasihan, tahun lalu saya memberikan japamala / tasbih kayu saya kepada dia. sekaligus saya mengajari dia untuk membaca mantra " om mani padme hum " dan saya beri inisiasi " bodhisatva avalokitesvara " perlu anda ketahui , keluarga kami orang islam jawa. menarik

ebook OSHO : TUhan sudah Mati

OSHO dalam 2 minggu ini saya menterjemahkan beberapa lembar ceramah OSHO  di tahun 1989. Ceramah ini sangat kontroversial , hanya 15 halaman yang saya terjemahkan. itupun cukup membuat saya berdebar debar, apakah nanti yang membacanya sudah siap . padahal ceramah ini disampaikan sudah 20 tahun yang lalu. peradaban manusia sudah mundur, ceramah ini akan membuktikan apa yang saya katakan bahwa mayoritas manusia indonesia saat ini memiliki pemahaman agama yang mundur dari leluhurnya. mereka bersikap lebih fanatik dan kehilangan toleransi terhadap orang yang berbeda. dimasa awal kemerdekaan Indonesia. komunis di terima baik di negeri ini . karena paham komunis ikut serta dalam mendirikan negara ini. anehnya saat ini , ajaran komunis di larang . ajaran kepercayaan leluhur di larang . negeri ini sudah rusak oleh perilaku moral pejabatnya yang rendah . semoga dengan terjemahan kecil dari sekelumit ceramah OSHO , yang jika mau di terjemahkan semua , bisa ratusan lembar untuk satu te

Mendalami OSHO

Beberapa bulan terakhir saya mulai lagi mendalami berbagai ajaran yg di sampaikan osho. Terutama yg berkaitan dengan yoga dan peningkatan kesadaran manusia. Banyak hal hal yg saya temukan dalam perjalanan beberapa tahun terakir sudah disampaikan osho dalam catatan ceramah ceramahnya yg saya baca dalam bahasa inggris. Betul apa yg disampaikan oleh sesepuh hindu jawa dari solo tahun 1980 an bahwa osho adalah salah satu guru tantra terbesar abad 20. Dan pengajarannya modern sehingga sampai detik ini banyak hal yang masih sangat relevan. Sudah 20 tahun tapi untuk rata2 warga indonesia sepertinya belum siap mencerna ajarannya. Kecuali generasi muda intelektual yg modern, mereka akan bisa memahami ajaran osho jika dibimbing seseorang yg paham karena praktik. Metode meditasi dinamis milik osho bertujuan untuk katarsis / memurnikan seseorang dari doktrin ajaran samawi. Doktrin dan kekangan ajaran kristen untuk generasi muda dan tua di barat berhasil di murnikan oleh osho pada tahun